Meskipun gue agak sedikit bego, tapi guru-guru di SMA masih mau ngasih nilai gede ke gue. Selama di SMA, gue dapet 4 kali juara kelas dan 2 kali juara umum. Bukan karena temen-temen gue lebih bego dari gue, toh tiap kali ada tugas, gue liat jawaban temen-temen gue. Hipotesis gue, ini dikarenakan mata pelajaran yang gue bisa guru nya pelit nilai, sedangkan mata pelajaran yang gue ga becus, guru nya ga perhitungan kalo ngasih nilai. Dampaknya temen-temen gue yang lebih pinter dari gue, nilai rapornya lebih kecil dari gue.

Kembali ke topik. Sudah menjadi tradisi, tiap semester orang yang dapet juara umum dipanggil namanya ke panggung. Tapi dua semester gue dipanggil ke panggung, gue selalu mangkir. Dan kebetulan sekali, alasan gue mangkir, dua-duanya karena cewek.

Yang pertama, kelas XII semester gasal. Waktu itu pengumuman juara umum dibarengkan dengan peng-umuman juara class meeting. Tapi waktu itu gue lagi ngobrol bareng ketua dan wakil ketua osis serta ketua rohis di sekretariat Mushala Al-Quds. Di forum itu gue yang paling tua, karena yang lainnya masih kelas XI. Tentu mereka semua cowok. “Nah, loh, katanya lu ga naek panggung karena cewek?”. Ya, di mushala kami ngomongin cewek. Waktu itu gue suka sama salah-satu teman mereka.

Yang kedua, saat pelulusan. Hari itu kedua orang gue datang ke sekolah. Tapi saat pengumuman juara umum, lagi-lagi gue mangkir. Gue bingung saat ditanya sama kepala sekolah, kenapa gue gak maju ke panggung. Gue hanya tersenyum, karena gue pikir alasan “lagi makan sama pacar” kurang etis.

Kommentare